Zat Radioaktif Ditemukan di Perumahan Warga Tangsel, Seperti Apa Efek Radiasi bagi Kesehatan?

Kandungan zat radioaktif Cesium 137 (Cs-137) ditemukan Badan Pengawas Tenaga Nuklir (BAPETEN) di sebuah tanah kosong di Komplek Perumahan Batan Indah, Serpong, Tangerang pada akhir Januari 2020.

Zat radioaktif tersebut ditemukan tersebar di lima titik area tanah kosong. Bentuknya menyerupai butiran gula pasir dan gumpalan tanah. Hal tersebut diungkap oleh Kepala Bagian Komunikasi Publik BAPETEN Abdul Qohar Teguh. Menurutnya, sebagian besar serpihan Cesium 137 itu bercampur dengan tanah, membentuk gumpalan.

Kerusakan radiasi pada jaringan atau organ tergantung pada dosis radiasi yang diterima, atau dosis yang diserap yang dinyatakan dalam unit yang disebut grey (Gy). Kerusakan potensial dari dosis yang diserap tergantung pada jenis radiasi dan sensitivitas jaringan dan organ yang berbeda.

Melansir laman Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dosis efektif ini digunakan untuk mengukur radiasi pengion dalam hal potensi penyebab kerusakan. Sievert (Sv) adalah satuan dosis efektif yang memperhitungkan jenis radiasi dan sensitivitas jaringan dan organ. Ini adalah cara untuk mengukur radiasi pengion dalam hal potensi penyebab kerusakan. Sv memperhitungkan jenis radiasi dan sensitivitas jaringan dan organ.

Sv adalah unit yang sangat besar sehingga lebih praktis untuk menggunakan unit yang lebih kecil seperti millisieverts (mSv) atau microsieverts (μSv). Ada seribu μSv dalam satu mSv, dan seribu mSv dalam satu Sv. Selain jumlah radiasi (dosis), seringkali berguna untuk menyatakan laju pemberian dosis ini (laju dosis), seperti mikrosievert per jam (μSv / jam) atau millisievert per tahun (mSv / tahun).

Di luar ambang batas tertentu, radiasi dapat merusak fungsi jaringan dan / atau organ dan dapat menghasilkan efek akut seperti kemerahan pada kulit, rambut rontok, luka bakar radiasi, atau sindrom radiasi akut. Efek ini lebih parah pada dosis yang lebih tinggi dan tingkat dosis yang lebih tinggi. Misalnya, ambang batas dosis untuk sindrom radiasi akut adalah sekitar 1 Sv (1000 mSv).

Jika dosis radiasi rendah atau diberikan dalam jangka waktu lama (laju dosis rendah), risikonya jauh lebih sedikit karena ada kemungkinan lebih besar untuk memperbaiki kerusakan. Meski begitu, masih ada risiko efek jangka panjang seperti kanker, yang mungkin muncul bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun kemudian.

Efek jenis ini tidak akan selalu terjadi, tetapi kemungkinannya sebanding dengan dosis radiasi yang diterima. Risiko ini lebih besar terjadi pada anak-anak dan remaja, karena mereka secara signifikan lebih sensitif terhadap paparan radiasi daripada orang dewasa.

Studi epidemiologis pada populasi yang terpapar radiasi, seperti korban bom atom atau pasien radioterapi, menunjukkan peningkatan risiko kanker yang signifikan pada dosis di atas 100 mSv. Baru-baru ini, beberapa studi epidemiologis pada individu yang terpajan pada paparan medis selama masa kanak-kanak (CT pediatrik) menunjukkan bahwa risiko kanker dapat meningkat bahkan pada dosis yang lebih rendah (antara 50-100 mSv).

Sementara, dampak paparan radiasi pengion sebelum kelahiran dapat menyebabkan kerusakan otak pada janin setelah dosis akut melebihi 100 mSv antara minggu 8-15 kehamilan dan 200 mSv antara minggu 16-25 kehamilan. Sebelum minggu ke-8 atau setelah minggu ke-25 kehamilan, penelitian pada manusia belum menunjukkan risiko radiasi terhadap perkembangan otak janin. Studi epidemiologis menunjukkan bahwa risiko kanker setelah pajanan radiasi pada janin mirip dengan risiko setelah pajanan pada anak usia dini.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *